Rss Feed
  1. My Fangirl Life in 2014 (1/2)

    Friday, July 18, 2014

    JUNI 2014! Bulan dimana kehauasan jiwa fangirl ini terpenuhi. Mau sedikit review tentang kejadian penting bulan Juni kemarin.

    *benerin kacamata*

    Okay here we go. Suatu sore tiba-tiba grup “Running Man Team” di line (berisi penggemar Running Man di kelas 2011) geger karena “Asian Dream Cup 2014 will held its event at Jakarta along with Park Ji Sung, Running Man all Team, and Choi Minho”. Denger Running Man aja udah seneng, pas denger nama Choi Minho lebih seneng lagi. Oh Men gue bakalan ketemu Minho dua kali tahun ini! dua kali! Sampai gak fokus belajar sumatif 2 Modul Imun Infeksi *sighs*.

    Kami pun geger mau beli tiket kelas apa, kesananya gimana dan sebagainya. Atas alasan satu dan lain hal (jadwal kuliah yang gak tentu, takut kesorean, dsb) kami ber-14 beli tiket Tribune! Tribune man! Dengan catatan kita semua pada bawa teropong!

    Hari H, 2 Juni 2014. Tiba tiba nama Choi Minho gak ada di line up pemain. Padahal tinggal beberapa jam menuju kick off. Sebel? IYA! Kami (Shawol) udah menduga hal ini mungkin terjadi. Karena Minho baru abis dari Brazil terus langsung ke SWC Beijing atau Shanghai gitu ya waktu itu. Kecewa berat sih sama promotor, kesannya di mata saya sih PHP ya. Entah menurut penonton lain apa. Tapi sepengelihatan saya di twitter, banyak yang rada gak nyaman juga sama kejanggalan di event ini, khususnya para pemegang ticket VIP Barat yang harusnya bisa nonton training day. Yah yaudah gak saya bahas panjang lebar.

    Kami ber-15 berangkat dari Ciputat jam 03.40 PM. Karena alhamdulilah kuliah gizi jam 3 batal. Naik empat taxi. Ekspektasi kami, itu jalan ke GBK bakal macet banget dan kami udah pesimis bakal sampe sana pas maghrib. Nyatanya sungguh diluar dugaan. Perjalanan Cuma 30 menit, tanpa ada kemacetan. Hamdallah.

    Tapi pas sampai GBK kami kepisah dua. Dua taxi turun dimana, dua lagi turun dimana juga. Huft.

    Taxi saya (isinya Hasya, Afiati, Vania) dan taxi Yofara (isinya Icu, Leily, dan temennya Leily) turun taxi-entah-di-gerbang-apa-saya-lupa dan kehilangan kontak dengan penumpang taxi lainya, karena damn it GBK beneran susah sinyal!

    Kejadian mengejutkan pun terjadi... *drum rolls*

    Kami (ber-8) masuk entah-lewat-pintu-mana-itu, kemudian baru banget masuk. Mohon dicatat BARU BANGET MASUK tiba tiba denger suara SIRINE POLISI dan SUARA FANGIRL BARBAR YANG BERTERIAK DENGAN NADA OKTAF TINGGI SEKALI ITU. Sontak langsung mengarahkan pandangan ke arah sirine polisi. Kemudian... *drum rolls lagi* ada mobil lewat dikawal motor polisi. Dan ternyata....

    ITU MEMBER RUNNING MAN LEWAT DEPAN MATA! ASLI LAH BENERAN LEWAT DEPAN MATA! ATUHLAH DEKET PISAN BIASANYA CUMA LIAT DI TV! Okay calm down.

    Rada lebay ya, yaudah sih. Beneran deh itu ngeliat Kwangsoo sama Ji Hyo di dalem mobil. Perlahan kekecewaan karena Minho ga dateng menghilang karena euforia yang ada.

    Kemudian kami muter-muter untuk mencari teman kami yang hilang dan untuk mencari gate tribun tentunya. Bener-bener tawaf di GBK itu nyari dua hal itu. Kemudian kami ketemu pas banget di depan antrian gate tribun. Dan kami masuk. Alhamdulillah antrian gak berarti sih. Lancar. Tapi perjuangan lebih keras. Kami naik tangga-entah-sampai-lantai-berapa capek banget. Kemudian mulai mencari posisi duduk yang enak, dan mulai memanfaatkan teropong kami! HAHAHA

    Btw, ada satu penghianat. Si Fahreza! Cowok bogor satu ini udah beli tiket tribun sih bareng kami. Tapi kakak sepupunya dapet tiket VIP barat. Jadinya dia disana duduknya. Huft. Tapi dia kemudian angkat bicara:

    “Aduh gue tuh kepingin banget ikutan teriak ‘INDONESIA DUNG DUNG DUNG DUNG DUNG’ tapi di sekitar gue orang Korea semua masa. Teriakan gue beda sendiri nanti” haha poor you, Ca.

    Sepanjang game kami teriak nama member Running Man. Siapapun dia, dan kalau dia disorot di TV~ seneng banget Kwangsoo sering disorot TV. Aslinya Kwangsoo ganteng masa gimana dong rasanya mau dibawa pulang bangetsss! Song Ji Hyo juga cantik parah! Flawless banget mukanya.

    Ada kejadian absurd. Jadi gak semua penonton tribun bawa teropong (well, kayaknya sih grup kami doang yang bawa) jadi mereka gabisa liat dengan jelas kecuali disorot TV. Sedangkan saya bisa ngikutin dengan jelas karena bawa teropong haha. *feelin so proud*

    Adalah temen saya bernama Afiati. Dia bawa teropong dan belakangnya gak bawa. Jadi setiap Afiati ngasih tau Yofara yang duduk di sampingnya perihal siapa aja yang masuk ke lapangan, grup di belakang dia akan nguping dan teriak ke bunch of people di belakangnya lagi. Kalo kata Fia teriaknya gini; 

    “Teman-teman, sudah konfirmasi, yang masuk tadi HaHa!” dan seterusnya. Pokoknya kata Fia mereka baru ngeh kalo Fia udah ngomong ke Yofara.

    Dan terjadilah kejadian ini.... *face palm*

    Masuklah pemain Indonesia bernama Ibnu Jamil. Tapi Fia Cuma denger kata “Jamil”-nya doang. Dan dia gak tau muka both of Ibnu Jamil dan Saiful Jamil. Dan dia dengan santainya bilang

    “Ooh Sayiful Jamil masuk! Syaiful! Syaiful! Ipul! Ipul! Woohhhhooooo”.

    Kemudian apa?

    Orang belakang Fia pun ngikutin! Ngikutin teriakin nama Syaiful Jamil. Padahal orangnya aja gak ikutan main. Aku sih kalo jadi kamu malu banget, Fi.

    Game seru pun berakhir. Tibalah saatnya performance dari Crayon Pop! Girlband yang nak daun tahun 2013 kemarin itu, yang terkenal dengan tarian kaki kepitingnya. Saya cuma tau lagunya yang Bar Bar Bar, sisanya nothing. Tapi di belakang ternyata ada FANBOY. The real fanboy of Crayon Pop! Dia nyanyi semua lagu Crayon Pop! Liriknya dia hafal banget. Dan tanpa malu nyanyi keras banget. Dan sekitar dia kayaknya lebih fokus ngeliatin dia daripada perform Crayon Pop nya :”)

    Selesai semua kami pun pulang. Naik taxi lagi. Seneng banget bisa ngeliat Running Man dari deket! Bisa ngeliat kebodohan Kwangsoo yang muter keliling lapangan buat ngajakin bikin wave tp fans ga ada yang ngerti :”) bisa ngeliat langsung Ji Suk Jin bermain sama kiper Indonesia haha.

    Mungkin kalo Minho beneran dateng, bakalan beda ceritanya ya. Kasihan banget sama fans Minho yang beli tiket ADC Cuma buat ketemu Minho tapi dia ternyata ga dateng. Oh iya, btw kami (Shawol) udah tau duluan kalo Minho ga ke JKT karena dia bareng shining boys lainnya ke Korea gak ke INA. Kemudian tanpa ada pemberitahuan resmi dari promotor, beberapa jam kemudian di Line up gak ada nama Minho. Kasian banget banget sama fanbase Minho yang udah bikin project. Sumpah kasian banget L

    Yup tapi semoga fans Minho lainnya tetep terhibur ya sama Running Man member.

    Dan mari kita isi check list sebagai fangirl!
    ΓΌ nonton Running Man!
    o Nonton SHINee
    o Nonton EXO

    Satu dari tiga checklist sudah terisi. Lets complete another checklist!


    Katanya kalo no photo = hoax.
    here I give you some.
    thank me later.

    Am lying if I said it was a close view. No! itu jauh banget yo man!
    Bahkan kami bilangnya itu "Running Hair" instead of "Running Man"
    karena apa? karena cuma rambut doang yang keliatan ;"""")
    oh iya bisa dilihat gadis kerudung hijau di depan lagi ngapain? yup lagi liat make teropong! nama dia adalah Vania.

    Our best group photo! Minus Eca sama Leli yang nonton sama Temennya.


    Our very first that so called 'Selfie' di seat kami!

    | |


  2. Denyut? Sejak kapan vena berdenyut?

    Wednesday, February 26, 2014

    KKD atau Keterampilan Klinik dasar atau bisa juga disebut Skill Lab. Itu semacam kita ngelakuin prosedur pemeriksaan sebagai dokter. Sebagai bekal kalo jadi dokter kelak. KKD itu macem macem. Per modul beda beda. Tapi namanya juga Chingu Ita sama Chingu Mira, apapun bisa terjadi. Tapi hal itu terjadinya hanya kalo kami lagi berdua, lagi ujian KKD di satu ruangan, ujian KKD bareng. Contoh:

    1.      1.  Modul Kegawat Darurat

    Skenario: pasien kolaps tiba tiba, henti nafas henti jantung.
     Waktu itu masih bego. Cuma tau ABC doang. Yaudah ABC deh. Saya yang ngeliat ABC kemudian Chingu Mira yang melakukan RJP. Karena saat belajar, tutornya selalu bilang “Ayo, coba, contohnya, di mulutnya ada makanan besar, jadi dia gabisa nafas. Kamu bersihkan dulu jalan nafasnya, ya.” “ayo coba nih, pasien nya di mulutnya masih ada makanan, disingkirkan dulu coba” yaudah jadi dalam mindset saya terbentuk hal ini: 

    ‘oke, jadi karena ujian juga pura pura, biar kasusnya bagus dan kayaknya ada kerjaan bersihin jalan nafas, berarti harus ada sesuatu yang menyumbat’

     sip.

    Datanglah hari ujian. Saya ujian bareng Chingu Mira. Kemudian saya look feel listen, biasalah. Pas buka mulut manequin, saya ceritanya mau bilang “Jalan nafas tersumbat, ada makanan yang menyumbat, ada BAKSO!” entah kenapa saya mikir kayak gitu. Entah kenapa mikir bakso. Entah kenapa. Kemudian penguji pun bilang “BAKSO? BAKSO? Mana ada bakso di mulutnya, coba liat lagi!” saya pun terdiam. Kirain ujian disuruh buat kasus yang waw dan bikin heboh. Huft. Malu. Iye. Malu banget.

    Kemudian Chingu Mira? Doi kebagian RJP atau CPR. Saya RJP, doi diomelin. “Kamu, yang bener doang RJP nya. Bisa gak sih? Tangan kamu bengkok apa? Nih kayak gini nih”.


    2.      2.  Modul Kardiovaskuler

    Ujian modul ini masuk dua-dua orang. Ngelakuin pemeriksaan JVP (jugular vein pressure) dan PF (Pemeriksaan fisik jantung) dan lagi lagi saya kebagian sama Chingu Mira.

    Tibalah saatnya kami berdua masuk menghadapi penguji yang huru hara. Memang beliau terkenal huru hara sih. Kemudian saya melakukan PF, dan entah kenapa cepet selesainya, tapi saya yakin gak ada yang terlewat kok. Kemudian penguji berkata “Udah? Lo udah PF nya? Kok cepet amat? Ulang lagi!” yaudah saya ngulang lagi.

    Kemudian apa yang terjadi dengan Chingu Mira?
    Penguji (P) : “lu, mana? Udah?”
    Chingu Mira (CM): “udah, dok. Hasilnya segini”
    P: “mana coba caranya liatin”
    CM: *nunjukin caranya”
    P: “ho, mana vena jugularisnya”
    CM: *nunjuk* ini, yang denyut.
    P: DENYUT? DENYUT? Sejak kapan vena berdenyut” ulang lagi.

    3.      3.  Tapi kali ini dia sendirian dan gak sama saya. Modul Gastro, saat PF Abdomen.
    CM: “ini dari hasil inspeksi didapati adanya tahi lalat”
    P: “tahi lalat bahsa medisnya apa emang?”
    CM: .......
    P: “apa?”
    CM: “Melanoma, dok”
    P: “hah? Apa? Melanoma?”


    For those whose asking what is melanoma means, go to medscape! Happy reading!
    | |


  3. Again and again, ini momen absurd bersama Chingu Mira.

    Waktu itu bulan puasa, bulan penuh kedamaian. Tapi tidak dengan kamar mandi kossan kami. Sore itu, kedamaian dan ketentraman bulan puasa ternodai. Ternodai oleh air mancur. Air mancur buatan. Buatan siapa entahlah.

    Waktu itu saya bersihin kamar mandi. Gosok sana gosok sini. Siram sana siram sini. Guling sana guling sini. Waktu bersihin kamar mandi udah aware sih, keran udah mulai nyemprot nyemprot ga jelas gitu. Ada percikan air yang tak diinginkan, tapi yaudahlah yah. Didiemin.

    Abis bersihin kamar mandi, langsung mandi deh. Mandi kembang tujuh rupa. Dari tujuh sumber mata air berbeda. 

    Kemudian pas mandi suatu hal tak diigninkan terjadi. 

    KERAN NYA COPOT!!!!!! AIR MUNCRAT KEMANA MANA!!! SEMPROTANYA KENCENG BANGET!!!! KAMAR MANDI LANGSUNG PENUH AIR!!! HANDUK DI KAMAR MANDI PUN BASAH SEMUA!!! KALO PINTU KAMAR MANDI DIBUKA AIRNYA NYEMBUR KELUAR!!! KAMAR IKUTAN BASAH!!!

    Kemudian panik. Panik sepanik paniknya orang panik, tapi bukan termasuk ke gangguan panik dalam kriteria PPDGJ. Begitu manggil Chingu Mira dan buka pintu kamar mandi untuk memperlihatkan keadaan sebenarnya di kamar mandi, air mancur nya pun keluar!!! Nyembur!!! Ngeri banget kena buku buku, pas banget tempat buku disamping kamar mandi soalnya L jadi saya bertahan di dalam kamar mandi, struggling dengan muncratan air keran yang maha dasyat.

    Terus yang Chingu Mira lakukan apa? Apa ayo tebak? Pamer dulu ke kamar sebelah soalnya ada kejadian heboh di kamar kami. Kebetulan di kamar sebelah lagi kumpul Mada, Nadisha, dan Anzak. Chingu Mira menyampaikan berita heboh ini dengan gayanya yang emang heboh. Mungkin seperti ini 

    “GUYS!!! DIKAMAR GUE KERAN NYA COPOT!!! ADA GLETSER DIKAMAR MANDINYA. TIMEH TERJEBAK GABISA KELUAR”

    Kemudian Chingu Mira menuntun tiga orang itu ke kamar, Cuma untuk meyakinkan mereka kalo kejadian keran nya itu heboh. Bener aja pas saya buka pintu sedikit untuk say hello ke meraka, air langusng muncrat keluar, dan mereka semua teriak heboh “AAAAAKKKKKK AIR AIR AIR” anjir kampret banget emang. Ga ada nolongnya.

    Terus saya berhasil keluar dari kamar mandi yang udah kayak Niagara Falls itu. Kemudian ngungsi ke kamar sebelah, dalam kondisi mental breakdown! Kemudian Chingu Mira menggil ibu kos utnuk laporan, ibu kos masuk ke kamar mandi dengan menggunakan payung, tapi apa daya: beliau tetep basah. Singkat cerita itu keran di-kasih-pertolongan-pertama-pada-keran-copot entah diapain, tapi kondisi jadi aman terkendali, tinggal ngepel sisa sisa air yang keluar aja.

    Malam itu pun kami lalui dengan tenang...


    Tanpa adanya huru hara air mancur, gletser, atau air terjun...


    Kamudian pagi hari pun datang...


    Terdengar bunyi bunyi halus, saya kira bunyi burung pagi pagi yang biasa bunyi. Tapi ternyata.. oh well here we go again, itu bunyi suara keran. Suara air yang kembali keluar dari keran yang baru diaksih pertolongan semalam. Lama kelamaan suara airnya kenceng. Wella, pagi itu keran nya copot lagi!

    Huru hara deh lapor ke Ibu Kos, dan Bapak Kos. Bapak Juju pun langsung sigap meriksa kamar mandi kami. Sedangakn kami ngungsi ke kamar sebelah (kamarnya Mada) buat numpang ngngsi sekalian mandi. Terus... waktu pun berlalu. Tiba tiba keluar bapak kos dari kamar kami dengan baju basah kuyub, bukan bukan baju doang. Seluruh badan basah kuyub, korban keganasan keran air yang copot itu.


    Satu semester sudah berlalu semenjak kejadian keran heboh itu. Dan kejadian ini kembali terulang.

    Terulang di kamarnya Anzak yang udah doi tinggal seminggu untuk pulang kampung. Tapi kali ini gletsernya muncrat keatas, kena langit langit, dan bikin langit langitnya rontok berjatuhan kebawah. Well, let we see apakah yang akan terjadi selanjutnya pada air mancur di kamar mandinya Anzak.



    Tapi kalo air mancur nya dia yang ngelakuin sih, Nurul fine fine aja~
    senang banget malahan~
    Bye~

    | |